Senin, Januari 26, 2015

Jawabanku untuk Babanya Shofia aktivis di Islamweb





Ibnu Ahmad
21 Oktober 2014

Mohon ulasanya untuk masyayikh disini ,dimana akhir-akhir ini muncul fatwa-fatwa kontraversi dari mbah yai Mahrus Ali Ali
Ulama Salaf Atha` bin Abi Rabah mewajibkan salat di tanah dan mengharamkan salat di sajadah
فَقَدْ نَقَلَ ابْنُ حَزْمٍ فِي الْمُحَلَّى عَنْ عَطَاءِ بْنِ أَبِي
 رَبَاحٍ : أَنَّهُ لاَ يَجُوزُ الصَّلاَةُ فِي مَسْجِدٍ إلاَّ عَلَى اْلأَرْضِ

Sungguh Ibnu Hazem ( lahir 353 , wafat 456 H ) dalam kitab Al Muhalla telah mengutip pernyataan Atho` bin Abu Robah haram melakukan salat di masjid kecuali diatas tanah
Menjelang wafat , Rasulullah saw masih tetap melakukan salat di atas tanah sebagaimana hadis sbb : Aisyah ra berkata :
لَمَّا ثَقُلَ النَّبِيُّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَاشْتَدَّ بِهِ وَجَعُهُ اسْتَأْذَنَ أَزْوَاجَهُ فِي أَنْ يُمَرَّضَ فِي بَيْتِي فَأَذِنَّ لَهُ فَخَرَجَ النَّبِيُّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بَيْنَ رَجُلَيْنِ تَخُطُّ رِجْلاَهُ فِي اْلأَرْضِ بَيْنَ عَبَّاسٍ وَرَجُلٍ آخَرَ
Ketika sakit parah,Nabi saw, minta izin kepada istri-istri beliau agar di rawat di rumah ku ,lalu mereka memberikan izin padanya . Beliau keluar bersandar diantara dua orang ,kedua kakinya menyeret ditanah ( tanah masjid ) antara Abbas dan lelaki lain ( Ali bin Abu Tholib )
Beliau membid'ahkan sholat diatas sajadah bahkan sholatnya tidak sah.


Babanya Shofia aktivis di Islamweb menulis:
Maaf saya lama off dari FB, jadi baru nanggapi.

Kutipan yag disebut Ibnu Taimiyyah di atas memang ada di Muhallanya Ibnu Hazm. Dan ini cukup terkenal dari 'Atha'. Pengertian "ardh" di situ juga memang "tanah".

Shalat di atas tanah (tanpa sajadah) itu memang tradisi Rasulullah dan ulama Salaf. Dan itu memang lebih afdhal ketimbang beralas. Sebagian Salaf bahkan tetap menaruh tanah di atas tikar (walaupun lantainya beralas), atau menaruh tanah di bagian muka (walaupun bagian tangannya beralas).

Mungkin hal in kurang terkenal di zaman sekarang, karena budaya shalat di atas sajadah dan karpet sudah sangat merata.

Sebagian ulama (semisal 'Atha' RH) juga tidak membolehkan shalat dengan alas. Tetapi sebatas yang saya tahu hanya sampai pada tingkat "melarang", tidak sampai menyatakan shalatnya tidak sah seperti kata Pak Kyai Mahrus di atas.
Komentarku ( Mahrus  ali ):
Saya ucapkan terima kasih kepada Ustadz Babanya Shofia Ibnu Ahmad yang menyatakan bahwa shalat di tanah itu lebih  afdhal ketimbang beralas, seolah masih membolehkan shalat di sajadah tanpa  dalil tapi akal – akalan.  Bila benar boleh, maka  anda  tidak akan menjumpai dalil yang membolehkannya. Dan Rasulullah Shallallahu alaihi wa sallam  selama hidupnya tidak pernah menjalankan shalat  dengan tikar  sekalipun sekali saja bukan dua atau tiga.

Namun bila anda melarang shalat  wajib di tikar, maka anda akan cocok dengan prilaku Rasulullah Shallallahu alaihi wa sallam  dan para  sahabatnya pada  tiap shalat  berjamaah.
فَإِذَا قَالَ سَمِعَ اللَّهُ لِمَنْ حَمِدَهُ لَمْ يَحْنِ أَحَدٌ مِنَّا ظَهْرَهُ حَتَّى يَضَعَ النَّبِيُّ صَلَّى الله عليه وَسَلَّمَ جَبْهَتَهُ عَلَى الْأَرْض
 Bila  Rasulullah SAW   membaca  سَمِعَ اللَّهُ لِمَنْ حَمِدَهُ  , maka seseorang diantara kami tidak akan menundukkan punggungnya hingga Nabi SAW  meletakkan  dahinya di atas tanah ( bukan sajadah, keramik atau karpet ) Bukhori 3172
وَإِذَا رَفَعَ رَأْسَهُ عَنِ السَّجْدَةِ الثَّانِيَةِ جَلَسَ وَاعْتَمَدَ عَلَى الْأَرْضِ ثُمَّ قَامَ
Bila  bangun dari sujud kedua ,  Rasulullah SAW  duduk  lalu bersandar ke tanah (( bukan sajadah, keramik atau karpet )  dan berdiri. Bukhori  781

حَيْثُمَا أَدْرَكَتْكَ الصَّلَاةُ فَصَلِّ وَالْأَرْضُ لَكَ مَسْجِدٌ *
 Dimana saja  kamu menjumpai waktu shalat  telah tiba , shalat lah dan bumi (( bukan sajadah, keramik atau karpet )  adalah tempat sujudmu Muttafaq alaih  , Bukhori 811

Terus apakah boleh menjalankan ibadah tanpa dalil? Jelas tidak boleh, haram hukumnya dan wajib ibadah dengan dalil. Allah berfirman:
  وَلاَ تَقْفُ مَا لَيْسَ لَكَ بِهِ عِلْمٌ إِنَّ السَّمْعَ وَالْبَصَرَ وَالْفُؤَادَ كُلُّ أُولَئِكَ كَانَ عَنْهُ مَسْئُولاً

               Dan janganlah kamu mengikuti apa yang kamu tidak mengetahui dalilnya . Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati, semuanya itu akan diminta pertanggungan jawabnya. Al isra` 36.
Di saat tahlilan di bid`ahkan, tidak dikatakan nyunnah, dibenci, pelakunya dikatakan ahli bid`ah bukan ahlis sunnah. Alasannya karena tiada dalilnya. Tapi aneh ketika shalat  bersajadah yang bid`ah membudaya  di kalangan mereka yang suka membid`ah -  bid`ahkan, lalu mereka sekarang  membela shalat wajib dengan sajadah yang bid`ah itu. Tidak mau dikatakan bahwa  shalat  wajib dengan sajadah itu bid`ah yang tertolak. Dan mereka sendiri  tidak mau dikatakan ahli bid`ah. Malah masih mengaku ahlis sunnah. Sekalipun masalah salatnya saja sudah menyelisihi Rasulullah Shallallahu alaihi wa sallam . Belum masalah lainnya.
. وَقَدْ رُوِيَ أَنَّ عَبْدَ الرَّحْمَنِ بْنَ مَهْدِيٍّ لَمَّا قَدِمَ الْمَدِينَةَ بَسَطَ سَجَّادَةً فَأَمَرَ مَالِكٌ بِحَبْسِهِ فَقِيلَ لَهُ : إنَّهُ عَبْدُ الرَّحْمَنِ بْنُ مَهْدِيٍّ فَقَالَ : أَمَا عَلِمْت أَنَّ بَسْطَ السَّجَّادَةِ فِي مَسْجِدِنَا بِدْعَةٌ .
Sungguh telah di kisahkan bahwa Abd rahman bin Mahdi ketika datang ke Medinah menggelar sajadah , lalu Imam Malik memerintah agar di tahan ( dipenjara ) . Di katakan kepadanya  : “  Dia adalah  Abd Rahman bin mahdi  “
Imam Malik  menjawab :”  Apakah kamu tidak mengerti bahwa  menggelar sajadah dimasjid kami adalah bid`ah “.

   Aneh sekali, tahlilan bid`ah karena tiada dalilnya. Shalat  bersajadah di masjid juga bid`ah karena tiada dalilnya. tapi prilaku mereka berbalik seratus delapan puluh derajat. Yaitu membela shalat  bersajadah. Inilah agama Islam yang di dasari nafsu bukan dalil. Nasionalisme saja kalau landasannya nafsu di anggap buruk, apalagi agama.  Agama  itu harus berdalil, haram membuang dalil untuk ikut nafsu masarakat. Allah berfirman:

قُلْ هَاتُوا بُرْهَانَكُمْ إِنْ كُنْتُمْ صَادِقِينَ
Katakanlah: "Unjukkanlah bukti kebenaranmu, jika kamu memang orang-orang yang benar". Namel 64
Di ayat lain, Allah menyatakan:
أَمْ لَكُمْ سُلْطَانٌ مُبِينٌ(156)فَأْتُوا بِكِتَابِكُمْ إِنْ كُنْتُمْ صَادِقِينَ
Atau apakah kamu mempunyai bukti yang nyata? Maka bawalah kitabmu jika kamu memang orang-orang yang benar. Shoffat.
Bila anda menyatakan bahwa shalat di tanah afdhol saja, bukan kewajiban. Akhirnya umat cari yang paling mudah dan enak, tidak akan mereka memilih shalat  yang cocok dengan tuntunan di tanah tanpa alas. Sebab mereka  punya anggapan bahwa  shalat  di sajadah  boleh , untuk apa shalat  di tanah.
Akhirnya mereka pilih shalat  di sajadah sekalipun menyelisihi tuntunan shalat  dan cocok dengan tontonan shalat  di masarakat.  Rasulullah Shallallahu alaihi wa sallam  dan para sahabatnya  tidak pernah menjalankan shalat  wajib di sajadah, tapi terus di tanah tanpa tikar. Umatnya di seluruh negri sekarang karena pendapat tersebut tidak  pernah menjalankan  shalat  jamaah di tanah dengan sandal. Bahkan masjid – masjidnya  di karpet semua, tidak ada yang berlantai tanah seperti masjid Rasulullah Shallallahu alaihi wa sallam . Silahkan membangun masjid dengan baik, tapi tempat sujudnya jangan di karpet.

Mereka  yang ngaku ahlis sunnah paling benar anti bid`ah tahlilan, lalu terjerumus sendiri dalam kebid`ahan yang lebih parah, bukan bid`ah ringan, tapi bid`ah – menyelisihi Rasulullah Shallallahu alaihi wa sallam  dan para sahabat dalam masalah shalat jamaah wajib. Mereka  cocok dengan shalat  para tokoh – tokohnya yang hakikatnya ahli bid`ah, tapi ngaku ahlis sunnah.
Mereka enggan, bahkan tidak pernah menjalankan shalat  di tanah dengan mengenakan sandal  sebagaimana yang dilakukan oleh tokoh – tokohnya yang tidak pernah mengikuti  tuntunan Rasulullah Shallallahu alaihi wa sallam  dalam masalah shalat .
 Akhirnya tuntunan shalat yang asli dari Rasulullah Shallallahu alaihi wa sallam  yaitu shalat langsung di tanah ditinggalkan untuk menegakkan shalat tuntunan guru – gurunya yang jelas beda dengan shalat  Rasulullah Shallallahu alaihi wa sallam.

Anda menyatakan :
Sebagian ulama (semisal 'Atha' RH) juga tidak membolehkan shalat dengan alas. Tetapi sebatas yang saya tahu hanya sampai pada tingkat "melarang", tidak sampai menyatakan shalatnya tidak sah seperti kata Pak Kyai Mahrus di atas.

Komentarku ( Mahrus  ali ):
Shalat  yang diharamkan oleh Atha` masih dianggap sah menurut Imam Atha`. Mestinya tidak sah karena diharamkan. Dan sah karena di perbolehkan. Ini logika orang waras dan merdeka , bukan orang waras yang kena virus sektarian. Akhirnya pendapatnya hanya terkendali dengan rantai – rantai sekte itu. Dan  sulit sekali untuk mematahkan rantai itu. Bahkan tambah hari, tambah bulan dan tahun, belenggu itu semakin kuat kecuali orang yang  mau lepas dari sektarian lalu ingin mempelajari islam yang kaffah.
Perlu di ketahui, istilah  sah shalat  atau tidak sah itu bukan perkataan Nabi Shallallahu alaihi wa sallam atau dari Allah. Itu istilah ahli fikih yang modalnya hanya pendapat manusia  bukan utusan Allah atau Allah sendiri. Ia pendapat manusia  untuk manusia. Pada hal masalah agama  adalah ajaran dari Allah untuk manusia bukan ajaran manusia untuk Allah.
Saya ingat ayat:
أَمْ لَهُمْ شُرَكَاءُ شَرَعُوا لَهُمْ مِنَ الدِّينِ مَا لَمْ يَأْذَنْ بِهِ اللهُ وَلَوْلاَ كَلِمَةُ الْفَصْلِ لَقُضِيَ بَيْنَهُمْ وَإِنَّ الظَّالِمِينَ لَهُمْ عَذَابٌ أَلِيم
Apakah mereka mempunyai  sekutu - sekutu selain Allah yang mensyariatkan untuk mereka agama yang tidak diizinkan Allah? Sekiranya tak ada ketetapan yang menentukan (dari Allah) tentulah mereka telah dibinasakan. Dan sesungguhnya orang-orang yang zalim itu akan memperoleh azab yang amat pedih.  Syura 21
فَاسْتَمْسِكْ بِالَّذِي أُوحِيَ إِلَيْكَ إِنَّكَ عَلَى صِرَاطٍ مُسْتَقِيمٍ
Maka berpegang teguhlah kamu kepada agama yang telah diwahyukan kepadamu. Sesungguhnya kamu berada di atas jalan yang lurus.
   Istilah hadis bukan istilah fikih dalam hal ini adalah  shalat  itu mengikuti tuntunan atau menyelisihinya, bid`ah atau sunnah. Dalam  hadis  tidak ada istilah sah salatnya atau  tidak. 
Bukan sah atau tidak. Yang terahir ini adalah budaya kalangan ulama fikih  



Babanya Shofia Ibnu Ahmad menulis lagi :  Bid'ah itu konteksnya agama (ibadah), yaitu bila mengelar sajadah karena menganggap bahwa itu lebih mustahab, atau karena menganggap bahwa tanah itu tidak suci. Ini pulalah konteks pembicaraan Ibnu Taimiyyah dalam hal ini.
Komentarku ( Mahrus  ali ):
Anda menyatakan :
:  Bid'ah itu konteksnya agama (ibadah),
Saya katakan: Apakah shalat itu bukan ibadah. Bila  ia ibadah, maka harus  ada tuntunannya. Bila  shalat dilakukan tanpa  tuntunan dari Rasulullah Shallallahu alaihi wa sallam  maka dikatakan menyalahi tuntunan shalat. Dan ini bertentangan dengan  hadis:
وَصَلُّوا كَمَا رَأَيْتُمُونِي أُصَلِّي
Dan lakukanlah salat sebagaimana  kamu melihat aku melakukannya . Muttafaq alih  , Bukhori 631
Anda bilang :

yaitu bila mengelar sajadah karena menganggap bahwa itu lebih mustahab,
Saya ( Mahrus  ali ) menjawab
Bila orang menganggap sajadah itu lebih mustahab baru dikatakan bid`ah. Bila mengenakan sajadah tanpa anggapan seperti itu masih dikatakan sunnah  gitu?
Inilah yang salah paham dengan pernyataan Imam Malik yang menyatakan bahwa  sajadah secara mutlak dalam shalat  adalah bid`ah.

Anda menyatakan lagi:

 atau karena menganggap bahwa tanah itu tidak suci. Ini pulalah konteks pembicaraan Ibnu Taimiyyah dalam hal ini.
Saya ( Mahrus  ali ) menjawab
Bila dia menganggap tanah tidak suci, baru di annggap  bid`ah,  maka saya katakan bukan bid`ah lagi tapi bertentangan dengan  dalil  dalam hadis sbb:
وَجُعِلَتْ لِيَ الْأَرْضُ مَسْجِدًا وَطَهُورًا فَأَيُّمَا رَجُلٍ  أَدْرَكَتْهُ الصَّلَاةُ فَلْيُصَلِّ
Bumi di jadikan  tempat sujud dan alat suci ( untuk tayammum )Setiap lelaki  yang   menjumpai waktu salat   , salat lah ( di tempat itu ) ………( HR Bukhori /Tayammum/ 335. Muslim / Masajid dan tempat salat  /521 )
Mungkin anda menganggap tanah sebagai tempat sujud itu tidak termasuk  ibadah tapi di masukkan ke sarana. Maka saya jawab: Dalam hal ini  adalah tanah adalah termasuk sarat  sujud dalam shalat  wajib karena ittiba` pada Rasulullah Shallallahu alaihi wa sallam. Bila sujud di kasur, dipan, meja atau karpet, maka dikatakan bid`ah yang tertolak  bukan sunnah yang diterima. Kita ikut saja hadis dan kita  jangan menyelisihinya, lihatlah hadis sbb:
"مَنْ أَحْدَثَ فِي أَمْرِنَا هَذَا مَا لَيْسَ مِنْهُ فَهُوَ رَدٌّ" رَوَاهُ الْبُخَارِي وَمُسْلِمٌ،
Barang siapa yang bikin perkara baru dalam urusan kami ini yang tidak termasuk di dalamnya  maka tertolak . HR Bukhari dan Muslim .
   Sujud di karpet itu juga bertentangan dengan hadis :
وَصَلُّوا كَمَا رَأَيْتُمُونِي أُصَلِّي
Dan lakukanlah salat sebagaimana  kamu melihat aku melakukannya [6]
Kita perlu merenungkan hadis ini:
قَالَ فِي الرَّجُلِ يُسَوِّي التُّرَابَ حَيْثُ يَسْجُدُ قَالَ إنْ كُنْت فَاعِلاً فَوَاحِدَةً
  Rasulullah   saw,     bersabda  tentang seorang lelaki  yang meratakan debu di tempat sujudnya . Beliau bersabda : “Bila kamu harus melakukannya  cukup sekali “. 
Abu Said AlKhudri ra berkata :
جَاءَتْ سَحَابَةٌ فَمَطَرَتْ حَتَّى سَالَ السَّقْفُ وَكَانَ مِنْ جَرِيدِ النَّخْلِ فَأُقِيمَتِ الصَّلَاةُ فَرَأَيْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهم عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَسْجُدُ فِي الْمَاءِ وَالطِّينِ حَتَّى رَأَيْتُ أَثَرَ الطِّينِ فِي جَبْهَتِهِ *
  Ada awan lalu menurunkan hujan hingga air mengalir dari atap yang terdiri dari pelepah kurma
. Qamat di bacakan ,aku melihat Rasulullah SAW  bersujud ditanah yang berair,aku melihat tanahnya menempel ke dahinya .Muttafaq alaih

Babanya Shofia menulis lagi:  Ibnu Taimiyyah mengutipkan pembid'ahan itu dari Imam Malik. Kalau tidak salah ingat, hal senada juga pernah saya baca dari seorang ulama Salaf. Berikut kutipan selanjutnya dari kalangan senior madzhab maliki:

قال ابن حبيب: وأَحَبُّ إليَّ أَنْ يتواضع المصلي بالسجود ووضع الكعبين على الأرض، أو ما تنبته الأرض من الحصر، ويدع البسط والمصليات ونحوها في ذلك، ولولا أن ذلك أقرب إلى التقوى ما مضى الأمر على تحصيب المسجدين وتحصير غيرهما بالحصر , ولو كان غير ذلك أحسن، لفرشها أهل الطول بأفضل ذلك، وَلا بَأْسَ أَنْ يقف عليها ويجلس، ولو صَلَّى في بيت غيره، أو بموضع لم يمكنه ذلك، فلا بأس إن سجد عليها، وليس الأمر في ذلك بضيق، وقد جاء فيه بعض الرخصة، وأما لحرٍّ أو بر فلا بأس بذلك.
ومن الْعُتْبِيَّة قال أشهب عن مالك: إنه كره الصَّلاَة على البسط، أو على كساء أو ساج، أو ثوب قطن، أو كتان، ولا شيء على من صَلَّى على ذلك، والصَّلاَة على التراب والجمر والخشبة أَحَبُّ إليَّ.
..
قال ابن حبيب: وأرخص مالك في قيام رمضان في فرش الطنافس في المسجد للقيام عليها والجلوس؛ لطول الصَّلاَة ولْيَلِ الأرض والحصير بوجهه ويديه. وكره فرشها في المسجد لغير القيام، إلاَّ في المصلى في العيدين يتقى فيها أذى الأرض.
ومن المَجْمُوعَة قال ابن القاسم: كره مالك أَنْ يسجد على البسط إلاَّ أَنْ يجعل عليها خُمرة أو حصيرًا

Komentarku ( Mahrus  ali ):
Itulah komentar pengikut Imam Malik terhadap perkataan dan prilaku Imam Malik  seperti Imam Malik memperbolehkan menggelar permadani  di masjid hanya untuk berdiri dan duduk, karena shalat tarawih  sangat panjang………..
Seluruhnya  itu di sebut dalam kitab :

النوادر والزيادات على ما في المدونة من غيرها من الأمهات

فقد قال في المدونة عنه: "وكان مالك يكره أن يسجد الرجل على الطنافس وبسط الشعر والثياب والأدم، وكان يقول: لا بأس أن يقوم عليها، ويركع عليها، ويقعد عليها، ولا يسجد عليها، ولا يضع كفيه عليها".
Dalam  kitab al mudawwanah  ada keterangan :
Imam Malik tidak suka seorang lelaki  bersujud pada permadani , hamparan  dari bulu, pakaian atau kulit. Beliau berkata: Boleh barang – barang itu dibuat pijakan berdiri, rukuk, duduk . Tapi jangan dibuat sujud atau meletakkan kedua tapak tangannya.

Kalimat "  tidak suka / karohah "  ber arti haram menurut ulama dulu.

لفظ الكراهة يطلق على المحرم
Lafadh karahah di ucapkan untuk perkara yang diharamkan.
وقال أبو القاسم الخرقي فيما نقله عن أبي عبد الله : ويكره أن يتوضأ في آنية الذهب والفضة ، ومذهبه أنه لا يجوز ، وقال في رواية أبي داود : ويستحب أن لا يدخل الحمام إلا بمئزر له ، وهذا استحباب وجوب ، وقال في رواية إسحاق بن منصور : إذا كان أكثر مال الرجل حراما فلا يعجبني أن يؤكل ماله ، وهذا على سبيل التحريم .
Abul Qasim al kharqi  berkata  dari kutipannya dari Abu Abdillah :Di makruhkan  ( tidak disukai ) berwudhu dengan bejana emas dan perak. Pada hal madzhabnya ( Imam Ahmad ) haram / tidak boleh.
Al kharqi menyatakan lagi menurut riwayat Abu Dawud :  Di sunatkan agar masuk pemandian  dengan sarung.  Dan istilah disunatkan ini adalah wajib.
Beliau berakata ,,,,,. Menurut  riwayat Ishak bin Mansur : Bila kebanyakan  harta seorang lelaki haram, maka aku tidak tertarik untuk di makan hartanya.  Maksud " aku tidak tertarik " adalah haram.


Kesimpulan:
1.Sungguh Ibnu Hazem ( lahir 353 , wafat 456 H ) dalam kitab Al Muhalla telah mengutip pernyataan Atho` bin Abu Robah haram melakukan salat di masjid kecuali diatas tanah
2.Dan Rasulullah Shallallahu alaihi wa sallam  selama hidupnya tidak pernah menjalankan shalat  dengan tikar  sekalipun sekali saja bukan dua atau tiga.
3. Imam Malik  menjawab :”  Apakah kamu tidak mengerti bahwa  menggelar sajadah dimasjid kami adalah bid`ah “.

4. Masjid – masjidnya  di karpet semua, tidak ada yang berlantai tanah seperti masjid Rasulullah Shallallahu alaihi wa sallam . Silahkan membangun masjid dengan baik, tapi tempat sujudnya jangan di karpet.
5. Perlu di ketahui, istilah  sah shalat  atau tidak sah itu bukan perkataan Nabi Shallallahu alaihi wa sallam atau dari Allah. Itu istilah ahli fikih yang modalnya hanya pendapat manusia  bukan utusan Allah atau Allah sendiri. Ia pendapat manusia  untuk manusia
6. tanah adalah termasuk sarat  sujud dalam shalat  wajib karena ittiba` pada Rasulullah Shallallahu alaihi wa sallam. Bila sujud di kasur, dipan, meja atau karpet, maka dikatakan bid`ah yang tertolak  bukan sunnah yang diterima.
7. aku melihat Rasulullah SAW  bersujud ditanah yang berair,aku melihat tanahnya menempel ke dahinya
8. Imam Malik tidak suka seorang lelaki  bersujud pada permadani , hamparan  dari bulu, pakaian atau kulit. Beliau berkata: Boleh barang – barang itu dibuat pijakan berdiri, rukuk, duduk . Tapi jangan dibuat sujud atau meletakkan kedua tapak tangannya.

Artikel Terkait

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Pesan yang baik, jangan emosional.Bila ingin mengkeritisi, pakailah dalil yang sahih.Dan identitasnya jelas. Komentar emosional, tidak ditayangkan