Senin, Desember 29, 2014

Jawabanku ke 33 tentang kaharaman cuka



 BápĄké Şąľmä  dari kota Malang menulis : Cuka membuat hilang akal..? Buktinya?
Semua tahu dibuat dgn cuka?
Komentarku ( Mahrus  ali ):
Masalah kita ya akhi bukan khamar yang memabukkan, tapi cuka yang dibuat dari khamar itu haram sekalipun enak dibuat camouran masakan atau campuran lalap  makanan. Khamar dilarang dan apa yang terbuat dari padanya juga dilarang.
· 
Abu Zila alumni El Instituto Tecnológico y de Estudios Superiores de Occidente , menulis : Cuka termasuk makanan yang baik. Tidak ada dalil yang mengharamkannya, sehingga ia halal hukumnya.
Komentarku ( Mahrus  ali ):
Ini hadis yang melarang Khamar dibuat cuka.

عَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ أَنَّ أَبَا طَلْحَةَ سَأَلَ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّه عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَنْ أَيْتَامٍ وَرِثُوا خَمْرًا قَالَ أَهْرِقْهَا قَالَ أَفَلَا أَجْعَلُهَا خَلًّا قَالَ لَا *

Dari Anas bin Malik , sesungguhnya Abu Tholhah ( ayah tiri Anas ra ) bertanya kepada Nabi S.A.W. tentang yatim – yatim yang punya warisan khamar “.
Rasulullah S.A.W. menjawab : “Tumpahkan “.
Abu Tholhah bertanya :” Apakah tidak kita bikin cuka ? “.
Rasulullah S.A.W. bersabda :” Tidak boleh “.9( sahih )

تحفة الأحوذي - (ج 3 / ص 369)
قَالَ الْخَطَّابِيُّ فِي الْمَعَالِمِ : تَحْتَ حَدِيثِ أَنَسٍ فِي هَذَا بَيَانٌ وَاضِحٌ أَنَّ مُعَالَجَةَ الْخَمْرِ حَتَّى تَصِيرَ خَلًّا غَيْرُ جَائِزٍ . وَلَوْ كَانَ إِلَى ذَلِكَ سَبِيلٌ لَكَانَ مَالُ الْيَتِيمِ أَوْلَى الْأَمْوَالِ بِهِ لِمَا يَجِبُ مِنْ حِفْظِهِ وَتَثْمِيرِهِ وَالْحَيْطَةِ عَلَيْهِ ، وَقَدْ كَانَ نَهَى رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَنْ إِضَاعَةِ الْمَالِ ، فَعُلِمَ أَنَّ مُعَالَجَتَهُ لَا تُطَهِّرُهُ وَلَا تَرُدُّهُ إِلَى الْمَالِيَّةِ بِحَالٍ . اِنْتَهَى
Al khatthabi dalam kitab al ma`alim berkata: Dibawah hadis Anas disini ada keterangan yang jelas, bahwa mengolah khamar menjadi cuka tidak boleh ( haram). Bila hal itu boleh, maka harta anak yatim merupakan harta paling layak  untuk dijadikan cuka. Sebab  ia harus  di jaga, di kembangkan dan di pelihara. Sungguh Rasulullah SAW telah melarang menyiakan harta. Sudah maklum bahwa mengolah khamar  menjadi cuka  itu tidak bisa membikinnya suci dan tidak bisa di kembalikan menjadi harta dengan cara apapun…………., selesai. Tuhafatul ahwadzi  369/3
تحفة الأحوذي - (ج 3 / ص 369)
قُلْتُ : وَالْحَقُّ أَنَّ تَخْلِيلَ الْخَمْرِ لَيْسَ بِجَائِزٍ لِحَدِيثِ الْبَابِ ، وَلِحَدِيثِ أَنَسٍ الْمَذْكُورِ ، وَمَنْ قَالَ بِالْجَوَازِ فَلَيْسَ لَهُ دَلِيلٌ .
Aku ( Syaukani ) berkata: Yang benar adalah membikin khamar menjadi cuka adalah dilarang  karena ada hadis  dalam bab ini dan karena ada hadis  Anas tsb. Barang siapa yang memperbolehkan, harus mendatangkan dalil.  Tuhfatul ahwadzi 369/3.


Abu Zila menyatakan lagi:
Dan yang menguatkan bahwa cuka termasuk makanan yang baik adalah riwayat :

عَنْ عَائِشَةَ، أَنّ النَّبِيَّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: " نِعْمَ الْأُدُمُ أَوِ الْإِدَامُ الْخَلُّ ".

Dari ‘Aaisyah : Bahwasannya Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam bersabda : “Sebaik-baik bumbu/lauk adalah cuka” [Diriwayatkan oleh Muslim no. 2051, At-Tirmidziy no. 1840, Ibnu Maajah no. 3316, Ad-Daarimiy no. 2055, dan yang lainnya].

Komentarku ( Mahrus  ali ):
Meski hadis Aisyah itu di riwayatkan oleh Muslim tapi  tetap tafarrud pada perawi bernama  Sulaiman bin Bilal. Hadis tsb lemah. Bahkan munkar, bukan hadis  sahih yang bisa dibuat pegangan, tapi lemah yang harus dilepaskan.
روى سليمان بن بلال عن هشام بن عروة عن أبيه عن عائشة عن النبي صلى الله عليه وسلم ( نعم الإدام الخل ) (18) و ( بيت لا تمر فيه جياع أهله ) (19)
سئل عنهما أبو حاتم فقال ( هذا حديث منكر بهذا الإسناد ) (20)
وقال ابن رجب ( ذكرنا أن كثيرا من الحفاظ استنكروه ـ يعني الحديث الأول ـ على سليمان بن بلال ، منهم أحمد وأبو حاتم وأحمد بن صالح وغيرهم ، وكذلك قال جماعة منهم في حديث ( بيت لا تمر فيه جياع أهله ) بهذا الإسناد ) (21)
(18)
مسلم (1621) ، الترمذي (1845) ، ابن ماجة (3316)
(19)
مسلم (2046) ، أبوداود (3831) ، الترمذي (1820) ، ابن ماجة ( 3327)
(20)
علل الحديث (2/293)
(21)
شرح علل الترمذي (2/ 651)
Sulaiman bin Bilal dari Hisyam  bin Urwah dari ayahnya dari Aisyah dari Nabi SAW " Sebaik baik  bumbu  adalah cuka. ( 18 ) . Dan rumah yang tidak ada kurma akan membikin lapar penghuninya. ( 19 ) .
Abu Hatim ditanya tentang dua hadis itu, lalu di jawab: Hadis ini adalah munkar dengan sanad ini. ( 20 )
Ibn Rajab berkata: Kami sebutkan bahwa kebanyakan  hafidh  hadis ingkar kepadanya – ya`ni  hadis  pertama yang disandarkan kepada Sulaiman bin Bilal itu.  Di antara mereka adalah Imam Ahmad, Abu Hatim, Ahmad  bin Shalih dll. Begitu  juga segolongan mereka  menyatakan seperti itu pada hadis " Rumah yang tidak ada kurma akan membikin keluarganya  lapar " dengan sanad ini.

Anda menyatakan lagi:

عَنْ جَابِرِ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ: أَنّ النَّبِيَّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَأَلَ أَهْلَهُ الْأُدُمَ، فَقَالُوا: مَا عِنْدَنَا إِلَّا خَلٌّ، فَدَعَا بِهِ فَجَعَلَ يَأْكُلُ بِهِ، وَيَقُولُ: " نِعْمَ الْأُدُمُ الْخَلُّ نِعْمَ الْأُدُمُ الْخَلُّ "

Dari Jaabir bin ‘Abdillah : Bahwasannya Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam pernah bertanya kepada keluarganya tentang lauk. Mereka berkata : “Tidak ada di sisi kami kecuali cuka”. Maka beliau menyuruh untuk diambilkan dan kemudian makan dengannya. Beliau bersabda : “Sebaik-baik lauk adalah cuka, sebaik-baik lauk adalah cuka” [Diriwayatkan oleh Muslim no. 2052, At-Tirmidziy no. 1839 & 1842, Ibnu Abi Syaibah 8/337, Ahmad 3/301 & 304 & 353 & 364 & 379 & 389 & 390 & 400, Ad-Daarimiy no. 2054, Abu Daawud no. 3820 & 3821, dan yang lainnya].
Para ulama tidak berbeda pendapat mengenai hal ini.
Komentarku ( Mahrus  ali ):
Sebetulnya sudah dijawab dalam jawaban – jawaban yang lalu tentang kelemahan hadis Jabir itu karena kontradiksi antara satu riwayat dan lainnya.

Dalam Shahih Muslim yang lain no. 3824 juga bisa datang sebagai mutaba’ah hadits Jabir,

حَدَّثَنَا يَحْيَى بْنُ يَحْيَى أَخْبَرَنَا أَبُو عَوَانَةَ عَنْ أَبِي بِشْرٍ عَنْ أَبِي سُفْيَانَ عَنْ جَابِرِ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَأَلَ أَهْلَهُ الْأُدُمَ فَقَالُوا مَا عِنْدَنَا إِلَّا خَلٌّ فَدَعَا بِهِ فَجَعَلَ يَأْكُلُ بِهِ وَيَقُولُ نِعْمَ الْأُدُمُ الْخَلُّ نِعْمَ الْأُدُمُ الْخَلُّ

1. Dari Jabir bin Abdillah , sesungguhnya Nabi S.A.W. bertanya kepada keluarganya tentang bumbu ,lalu mereka menjawab : “ Kami tidak memiliki sesuatu kecuali cuka ,beliau memintanya ,lalu makan dengannya dan berkata :” lauk terbaik adalah cuka – lauk terbaik adalah cuka “.
Lihat pula hadis riwayat Muslim sbb:
و حَدَّثَنَا أَبُو بَكْرِ بْنُ أَبِي شَيْبَةَ حَدَّثَنَا يَزِيدُ بْنُ هَارُونَ أَخْبَرَنَا حَجَّاجُ بْنُ أَبِي زَيْنَبَ حَدَّثَنِي أَبُو سُفْيَانَ طَلْحَةُ بْنُ نَافِعٍ قَالَ سَمِعْتُ جَابِرَ بْنَ عَبْدِ اللَّهِ قَالَ كُنْتُ جَالِسًا فِي دَارِي فَمَرَّ بِي رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَأَشَارَ إِلَيَّ فَقُمْتُ إِلَيْهِ فَأَخَذَ بِيَدِي فَانْطَلَقْنَا حَتَّى أَتَى بَعْضَ حُجَرِ نِسَائِهِ فَدَخَلَ ثُمَّ أَذِنَ لِي فَدَخَلْتُ الْحِجَابَ عَلَيْهَا فَقَالَ هَلْ مِنْ غَدَاءٍ فَقَالُوا نَعَمْ فَأُتِيَ بِثَلَاثَةِ أَقْرِصَةٍ فَوُضِعْنَ عَلَى نَبِيٍّ فَأَخَذَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قُرْصًا فَوَضَعَهُ بَيْنَ يَدَيْهِ وَأَخَذَ قُرْصًا آخَرَ فَوَضَعَهُ بَيْنَ يَدَيَّ ثُمَّ أَخَذَ الثَّالِثَ فَكَسَرَهُ بِاثْنَيْنِ فَجَعَلَ نِصْفَهُ بَيْنَ يَدَيْهِ وَنِصْفَهُ بَيْنَ يَدَيَّ ثُمَّ قَالَ هَلْ مِنْ أُدُمٍ قَالُوا لَا إِلَّا شَيْءٌ مِنْ خَلٍّ قَالَ هَاتُوهُ فَنِعْمَ الْأُدُمُ هُوَ
2. Dan telah menceritakan kepada kami Abu Bakr bin Abu Syaibah, Telah menceritakan kepada kami Yazid bin Harun Telah mengabarkan kepada kami Hajjaj bin Abu Zainab, Telah menceritakan kepadaku Abu Sufyan Thalhah bin Nafi' dia berkata; Aku mendengar Jabir bin 'Abdullah radliallahu 'anhu berkata: "Pada suatu hari aku sedang duduk di rumahku, tiba-tiba Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam lewat. Beliau memberi isyarat kepadaku lalu aku berdiri menemui beliau. Beliau memegang tanganku (mengajakku pergi bersama beliau). Kami berjalan hingga sampai ke rumah sebagian  isteri beliau. Beliau masuk dan mempersilahkanku pula masuk. Karena itu aku masuk sampai ruangan dalam ( ruangan husus istri ). Beliau bertanya kepada isterinya: 'Adakah kamu sedia makanan? ' Jawab mereka; 'Ada! ' Maka dibawanya tiga buah roti bulat pipih lalu dihidangkannya ke hadapan Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam. Beliau ambil sebuah lalu di letakkannya dihadapan beliau, kemudian diambilnya sebuah lagi lalu diletakkannya di hadapanku. Sesudah itu yang ketiga dipotong separuhnya diambil oleh beliau dan separuhnya lagi diletakkannya di hadapanku. Kemudian beliau bertanya: 'Apakah ada lauk pauk? ' Mereka Menjawab; 'Tidak ada apa-apa selain cuka.' Kata beliau: 'Bawalah kemari! Sebaik-baik lauk adalah cuka.'  HR Muslim 3826
حَدَّثَنِي يَعْقُوبُ بْنُ إِبْرَاهِيمَ الدَّوْرَقِيُّ حَدَّثَنَا إِسْمَعِيلُ يَعْنِي ابْنَ عُلَيَّةَ عَنْ الْمُثَنَّى بْنِ سَعِيدٍ حَدَّثَنِي طَلْحَةُ بْنُ نَافِعٍ أَنَّهُ سَمِعَ جَابِرَ بْنَ عَبْدِ اللَّهِ يَقُولُاأَخَذَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِيَدِي ذَاتَ يَوْمٍ إِلَى مَنْزِلِهِ فَأَخْرَجَ إِلَيْهِ فِلَقًا مِنْ خُبْزٍ فَقَالَ مَا مِنْ أُدُمٍ فَقَالُوا لَا إِلَّا شَيْءٌ مِنْ خَلٍّ قَالَ فَإِنَّ الْخَلَّ نِعْمَ الْأُدُمُ  قَالَ جَابِرٌ فَمَا زِلْتُ أُحِبُّ الْخَلَّ مُنْذُ سَمِعْتُهَا مِنْ نَبِيِّ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ و قَالَ طَلْحَةُ مَا زِلْتُ أُحِبُّ الْخَلَّ مُنْذُ سَمِعْتُهَا مِنْ جَابِرٍ حَدَّثَنَا نَصْرُ بْنُ عَلِيٍّ الْجَهْضَمِيُّ حَدَّثَنِي أَبِي حَدَّثَنَا الْمُثَنَّى بْنُ سَعِيدٍ عَنْ طَلْحَةَ بْنِ نَافِعٍ حَدَّثَنَا جَابِرُ بْنُ عَبْدِ اللَّهِ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَخَذَ بِيَدِهِ إِلَى مَنْزِلِهِ بِمِثْلِ حَدِيثِ ابْنِ عُلَيَّةَ إِلَى قَوْلِهِ فَنِعْمَ الْأُدُمُ الْخَلُّ وَلَمْ يَذْكُرْ مَا بَعْدَهُ
3.Telah menceritakan kepadaku Ya'qub bin Ibrahim Ad Dauraqi, Telah menceritakan kepada kami Ismail yaitu Ibnu 'Ulayyah dari Al Mutsanna bin Sa'id, Telah menceritakan kepadaku Thalhah bin Nafi' bahwa dia mendengar Jabir bin Abdullah berkata; 'Suatu hari aku diajak Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam ke rumahnya, kemudian beliau mengeluarkan sepotong roti. Beliau bertanya kepada istri-istrinya: "Apakah ada lauk pauk?" Mereka menjawab; 'Tidak ada, kecuali sedikit cuka. Lalu beliau bersabda: 'Sesungguhnya cuka adalah sebaik-baik lauk.' Jabir berkata; 'Aku menyukai cuka sejak aku mendengarnya dari Nabiyullah shallallahu 'alaihi wasallam. Dan Thalhah berkata; Aku menyukai cuka sejak aku mendengarnya dari JabirTelah menceritakan kepada kami Nashr bin Ali Al Jahdlami Telah menceritakan kepadaku Bapaku, Telah menceritakan kepada kami Al Mutsanna bin Sa'id dari Thalhah bin Nafi', Telah menceritakan kepada kami Jabir bin Abdullah bahwa Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam, mengajak dia ke rumahnya seperti yang disebutkan pada Hadits 'Ulayyah hingga sabda beliau: 'Sebaik-baik lauk adalah cuka.' Tanpa menyebutkan kalimat lain sesudah itu.  HR Muslim 3825
حَدَّثَنَا وَكِيعٌ عَنْ الْمُثَنَّى بْنِ سَعِيدٍ عَنْ أَبِي سُفْيَانَ طَلْحَةَ بْنِ نَافِعٍ عَنْ جَابِرِ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ نِعْمَ الْأُدْمُ الْخَلُّ
4. Telah menceritakan kepada kami Waki' dari Al Mutsanna bin Sa'id sesungguhnya Abu Sufyan, Tholhah bin Nafi' dari Jabir bin Abdullah berkata; Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam bersabda: "Sebaik-baik lauk adalah cuka".  HR Ahmad 13708
حَدَّثَنَا عَفَّانُ حَدَّثَنَا أَبُو عَوَانَةَ حَدَّثَنَا أَبُو بِشْرٍ عَنْ أَبِي سُفْيَانَ عَنْ جَابِرٍ
أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ طَلَبَ وَسَأَلَ أَهْلَهُ الْأُدْمَ قَالُوا مَا عِنْدَنَا إِلَّا خَلٌّ قَالَ فَدَعَا بِهِ فَجَعَلَ يَأْكُلُ بِهِ وَيَقُولُ نِعْمَ الْأُدْمُ الْخَلُّ
5.Telah menceritakan kepada kami 'Affan Telah menceritakan kepada kami Abu 'Awanah Telah menceritakan kepada kami Abu Bisyr dari Abu Sufyan dari Jabir, Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam pernah meminta lauk kepada keluarganya. Mereka menjawab, kami tidak memiliki kecuali cuka. (Jabir bin Abdullah radliyallahu'anhuma) berkata; lalu beliau memintanya lalu beliau makan dan bersabda: "Lauk terbaik adalah cuka".  14397  HR Ahmad.
خْبَرَنَا عَمْرُو بْنُ عَلِيٍّ قَالَ حَدَّثَنَا يَحْيَى قَالَ حَدَّثَنَا الْمُثَنَّى بْنُ سَعِيدٍ قَالَ حَدَّثَنَا طَلْحَةُ بْنُ نَافِعٍ عَنْ جَابِرٍ قَالَ دَخَلْتُ مَعَ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بَيْتَهُ فَإِذَا فِلَقٌ وَخَلٌّ فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كُلْ فَنِعْمَ الْإِدَامُ الْخَلُّ
6. Telah mengabarkan kepada kami 'Amru bin Ali berkata; telah menceritakan kepada kami Yahya berkata; telah menceritakan kepada kami Al Mutsanna bin Sa'id berkata; telah menceritakan kepada kami Thalhah bin Nafi' dari Jabir berkata, "Aku bersama Nabi shallallahu 'alahi wa sallam memasuki rumahnya, dan ternyata di dalam ada beberapa potong roti dan cuka, kemudian Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam bersabda: "Makanlah, lauk yang paling enak adalah cuka." Nasai 3736.
حدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ يَزِيدَ عَنْ حَجَّاجِ بْنِ أَبِي زَيْنَبَ عَنْ أَبِي سُفْيَانَ عَنْ جَابِرٍ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ نِعْمَ الْإِدَامُ الْخَلُّ مَا أَقْفَرَ بَيْتٌ فِيهِ خَلٌّ
7. Telah bercerita kepada kami Muhammad bin Yazid dari Hajjaj bin Abu Zainab dari Abu Sufyan dari Jabir berkata; Rasulullah shallallahu'alaihi wasallam bersabda: "Sebaik-baik lauk adalah cuka, dan tidak akan menjadi miskin rumah yang di dalamnya terdapat cuka".  HR Ahmad 14729
Komentarku ( Mahrus  ali ):
Dalam  hadis pertama , tidak ada keterangan Jabir di ajak ke rumah Rasulullah SAW
Juga tidak ada keterangan tiga roti yang di makan
Dalam hadis kedua  ada tambahan keterangan sbb:
Pada suatu hari aku sedang duduk di rumahku, tiba-tiba Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam lewat. Beliau memberi isyarat kepadaku lalu aku berdiri menemui beliau. Beliau memegang tanganku (mengajakku pergi bersama beliau). Kami berjalan hingga sampai ke rumah sebagian  isteri beliau. Beliau masuk dan mempersilahkanku pula masuk. Karena itu aku masuk sampai ruangan dalam ( ruangan husus istri – jadi melewati batas tabir hijab ). Beliau bertanya kepada isterinya: 'Adakah kamu sedia makanan? ' Jawab mereka; 'Ada! ' Maka dibawanya tiga buah roti bulat pipih lalu dihidangkannya ke hadapan Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam. Beliau ambil sebuah lalu di letakkannya dihadapan beliau, kemudian diambilnya sebuah lagi lalu diletakkannya di hadapanku. Sesudah itu yang ketiga dipotong separuhnya diambil oleh beliau dan separuhnya lagi diletakkannya di hadapanku

Komentarku ( Mahrus  ali ):
Pada hal hadis itu dikatakan oleh Jabir kepada orang yang sama yaitu Abu Sofyan.
Dalam  hadis yang ketiga ada tambahan keterangan sbb:
'Suatu hari aku diajak Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam ke rumahnya, kemudian beliau mengeluarkan sepotong roti
Komentarku ( Mahrus  ali ):
Pada hadis kedua tadi diterangkan tiga roti. Tapi di hadis yang ketiga diterangkan sepotong roti bukan tiga. Ini kontradiksi yang tidak diperbolehkan dalam meriwayatkan hadis. Terkesan membingungkan
Lalu ada keterangan tambahan lagi:
Jabir berkata; 'Aku menyukai cuka sejak aku mendengarnya dari Nabiyullah shallallahu 'alaihi wasallam. Dan Thalhah berkata; Aku menyukai cuka sejak aku mendengarnya dari Jabir
Komentarku ( Mahrus  ali ):
Keterangan tambahan ini tidak ada dalam hadis kedua dan ke tiga.
Hadis  ke  lima  sbb:
Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam pernah meminta lauk kepada keluarganya. Mereka menjawab, kami tidak memiliki kecuali cuka. (Jabir bin Abdullah radliyallahu'anhuma) berkata; lalu beliau memintanya lalu beliau makan dan bersabda: "Lauk terbaik adalah cuka".  14397  HR Ahmad
Komentarku ( Mahrus  ali ):
Dalam hadis yang kelima ini, sahabat Jabir  tidak di ajak makan bersama Nabi SAW, juga tidak ada keterangan Jabir di pegang tangannya, tidak keterangan satu roti atau tiga dll.
Pada hal, hadis itu dikatakan  oleh Jabir kepada Abu Sofyan. Dan ini menurut riwayat dia saja, sudah banyak bertentangan.
Dalam  hadis yang ketujuh. Rasulullah SAW  tidak bertanya  kepada keluarganya tentang makanan, tapi langsung ada beberapa potong  roti dan cuka. Malah  dalam  hadis  yang ketujuh  ada tambahan sbb:
tidak akan menjadi miskin rumah yang di dalamnya terdapat cuka".  HR Ahmad 14729
Seluruh  riwayat tsb dari satu orang  yaitu Abu Sofyan atau Thalhah bin Nafi`dari Jabir. Tapi redaksinya berbeda, lalu kejadian yang sesungguhnya itu bagaimana ? Disana sini ada pengurangan dan tambahan kalimat, bahkan kalimat yang kontradiksi. Hadis  dengan redaksi sedemikian ini namanya kacau redaksinya dan tidak bisa dikumpulkan. Dan ini sisi kelemahan hadis tentang cuka adalah lauk pauk yang terbaik.
Dalam ilmu mustholahul hadis di katakan :
وَذُو اخْتِلاَفِ سَنَدٍ أَوْ مَتْنٍ    مُضْطَرِبٌ عِنْدَ أُهَيْلِ اْلفَنِ
      Kekacauan sanad atau redaksi termasuk mudhtharib menurut ahli mustholah hadis.
Jadi  hadis  tsb lemah sekali, tidak boleh dibuat pegangan tapi lepaskan saja. Suatu  hal yang   perlu diperhatikan adalah  tiada keterangan  hadis  bahwa  para sahabat menyimpan khamar, lalu dibuat  cuka. Bila  cuka itu makanan Rasulullah SAW, maka  akan banyak para sahabat yang menyimpan khamar lalu dibuat cuka dan akan dijual belikan di pasar. Hal  itu sebagaimana  banyak  cuka dan Ayam di jual belikan di pasar kita, karena  kita  suka Ayam dan Cuka. 


Mau nanya hubungi kami:
088803080803( Smartfren). 081935056529 (XL )  https://www.facebook.com/mahrusali.ali.50
 



Artikel Terkait

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Pesan yang baik, jangan emosional.Bila ingin mengkeritisi, pakailah dalil yang sahih.Dan identitasnya jelas. Komentar emosional, tidak ditayangkan