Sabtu, Mei 31, 2014

Pemuda Muhammadiyah menentang rencana pengawasan khotbah Jumat

Jakarta (ANTARA News) - Ketua Umum Pimpinan Pusat Pemuda Muhammadiyah Saleh Partaonan Daulay menentang adanya pengawasan terhadap khatib dan khotbah Jumat untuk memantau kemungkinan adanya "kampanye hitam" di dalam masjid.

"Pengawasan terhadap khatib dan khotbah Jumat dikhawatirkan akan menimbulkan fragmentasi sosial di tengah masyarakat. Selain itu, bisa juga menimbulkan kesan seolah-olah para khatib menjadi agen politik dari suatu kepentingan politik tertentu," kata Saleh Partaonan Daulay melalui pesan singkat di Jakarta, Jumat.

Menurut Saleh, masjid sebagai tempat suci berfungsi sebagai sarana mendekatkan diri kepada Sang Pencipta. Karena itu, tindakan pengawasan terhadap ceramah para khatib sangat provokatif.

"Kenapa tidak sekalian sweeping saja? Kenapa mesti mengirim tukang intip? Saya khawatir, ini bisa dilihat masyarakat sebagai upaya pengembalian rezim otoriter dengan masuknya intervensi ke rumah-rumah ibadah," tuturnya.

Saleh menduga pernyataan mengenai pengawasan terhadap khatib dan khotbah Jumat untuk menimbulkan kesan seolah-olah seseorang sedang dizalimi.

Padahal, sampai saat ini belum ada bukti kampanye hitam yang dilakukan di atas-atas mimbar Jumat.

"Lagi pula, yang potensial memanfaatkan masjid itu ya tim Jokowi-JK. Bukankah ketua umum Dewan Masjid Indonesia adalah JK? Jaringan masjid se-Indonesia itu dikuasai JK. Merekalah yang paling mungkin memanfaatkan mesjid-mesjid untuk hal-hal seperti itu," kata Saleh.

Saleh mengatakan tindakan mengawasi khatib lebih berbahaya dari kampanye hitam. Sebab, tindakan pengawasan itu sudah bagian dari kampanye hitam.

"Tidak tanggung-tanggung, yang dituduh melakukan kampanye hitam adalah para ustadz yang selama ini bekerja keras membina umat," ujarnya.

Saleh menduga para penggagas pengawasan terhadap khotbah tidak memahami fungsi masjid secara baik dan memahami esensi dakwah Islam. Demi kepentingan politik sesaat, mereka mudah melemparkan tuduhan yang tidak bertanggung jawab.

"Fungsi mesjid itu banyak. Selain untuk ibadah, mesjid juga sering difungsikan untuk pemberdayaan umat baik dalam bidang ekonomi, budaya, sosial, dan juga politik. Mesjid tidak pernah difungsikan untuk menyebar fitnah. Para ustadz pasti tahu bahwa menyebar fitnah adalah perbuatan keji," pungkasnya.

Saleh Partaonan Daulay telah menyatakan Pemuda Muhammadiyah yang dia pimpin mendukung pasangan Prabowo Subianto-Hatta Rajasa dalam Pemilu Presiden 9 Juli 2014. Pernyataan dukungan itu juga telah disampaikan ke Sidang Tanwir Muhammadiyah di Samarinda.

Pemilu Presiden 2014 akan diikut dua pasangan calon presiden dan wakil presiden, yaitu Prabowo Subianto-Hatta Rajasa dan Joko Widodo-Jusuf Kalla.

Sebelumnya, salah satu anggota tim sukses Jokowi-JK, Eva Kusuma Sundari tidak menampik bahwa timnya menjalankan aksi intelijen untuk mengawasi adanya kampanye hitam dalam khotbah Jumat di masjid.

(D018/A011)

Editor: Tasrief Tarmizi

Wahyu Galih · Follow · Sana'a
Assalamu alaikum, keterlaluan banget kalian. pihak kristen pakai selebaran masuk ke rmh2 jamaahnya untuk pilih presiden hrsnya kalian awasi juga.
Reply · Like · 1 · Follow Post · Yesterday at 9:55am

Yusnianto · Top Commenter
Harusnya bukan ngawasin mesjid dan khatibnya, tapi masuk tuch ke mesjid bagi yg muslim, shalat.
Reply · Like · 1 · Follow Post · May 30 at 10:48pm

Yd Umar
mantab sekali ya, khotbah sampe diawasin, bukanya dia ngaku islam, kok takut
Reply · Like · 1 · Follow Post · May 30 at 9:51pm

Harley Quin · UPI YAI
wow nga skalian toilet umum diawasin
Reply · Like · Follow Post · 11 hours ago

Adhi Triadi · SMKN 7 bandung
Aya2 wae ....
Reply · Like · Follow Post · May 30 at 10:37pm

Syukriy Abdullah · Top Commenter · Works at Fakultas Ekonomi Universitas Syiah Kuala
Cara berpikir orang PDIP ini memang seperti komunis: mengawasi aktivitas keagamaan! Gawat!
Reply · Like · 6 · Follow Post · May 30 at 10:15pm

    Fahladi Tsaqaufi · Follow · Office Boys at BUANA SEMESTA · 309 subscribers
    kayak jaman Orde Baru lagi pak DR. Syukriy Abdullah ada Masjid yang Disegel he..he...
    Reply · Like · 2 · May 30 at 10:18pm
    Emha Uns · Karanganyar
    menuju Indonesia Hebat
    Reply · Like · 2 · Yesterday at 6:24am
    Tresno Amor · Universty of Hartford
    HE DOSEN NGGAK PANTAS KAMPANYE HITAM. YANG BAIK- BAIK SAJA
    Reply · Like · 2 · Yesterday at 11:13am

Agus Sriyono · Follow · SD PESANGGARAN 02
Ini pengaruh cina mulai merebak di Indonesia. ..waspadalah
Sumber: http://www.antaranews.com/berita/436576/pemuda-muhammadiyah-menentang-rencana-pengawasan-khotbah-jumat
Artikel Terkait

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Pesan yang baik, jangan emosional.Bila ingin mengkeritisi, pakailah dalil yang sahih.Dan identitasnya jelas. Komentar emosional, tidak ditayangkan