Selasa, Juli 30, 2013

Mayat-Mayat dari Balik Rumah Sakit di al-Adawiyah


 

AIMAN ​​Husseini bersandar lemas pada dinding. Khaled Abdul Nasser memerintahkan agar namanya ditulis dengan tinta hitam pada kain kafan putih di sebelah kiri pintu. Ada 37 mayat di dalam ruangan itu. Semuanya berlumuran darah. Baju para dokter pun berlumuran darah.

Ada pita coklat tua, di tandu, bahkan di dinding. Rumah sakit di sebelah Masjid Rabaa itu penuh sesak dengan laki-laki dan perempuan yang menangis. Banyak dari mereka menggumamkan lafadz Allah. “Orang-orang ini di bawah sinar matahari,” kata seorang dokter. “Mereka sudah bersama dengan Allah. Kami berada di tempat teduh.”


Dan orang-orang mati? Mungkin memerlukan laporan medis untuk memahami jumlah orang mati yang pada hari Sabtu (27/7/2013) ini mengalir bagai air bah. Ditembak langsung di wajahnya, sebagian besar dari mereka, beberapa menuju matanya, sebagian di dadanya. Hanya ada beberapa yang mengklaim ditembak di belakang. Sebuah pembantaian? Kebanyakan pasti. Apa yang  membuat Abdul Fattah al-Sisi-berniat melakukan pembantaian di jalan-jalan pada hari itu?


Pembunuhan ini terjadi pada jam-jam sebelum fajar. Polisi, semua orang mengatakan, melepaskan tembakan, awalnya dengan senapan burung, kemudian dengan timah panas. Itu semua terjadi tidak jauh dari masjid. Nah, semua yang mati itu berasal dari anggota, rekan-rekan atau keluarga Ikhwan. Tidak ada polisi yang

mati.

Ikhwan mengatakan tak ada satupun dari mereka yang bersenjata. Tapi mengapa hal ini harus terjadi? Ahmed Habib, seorang dokter, mengatakan bahwa sepanjang hidupnya ia belum pernah menangani orang mati sebanyak ini dan bahwa hanya dalam beberapa jam saja peralatan medis sudah habis. “Lihatlah darah di pakaian saya,” ia berteriak. Banyak dokter berada satu ruangan dengan orang mati, tidur di lantai kotor, lelah setelah mencoba menyelamatkan nyawa sepanjang pagi.


Tidak ada yang menyalahkan tentara. Tapi al-Sisi tidak mungkin lolos sebagai pemimpin kudeta yang menuntut agar rakyat Mesir mendukung pertempuran melawan “terorisme”. Juga tidak akan pernah ada yang membiarkan dia lolos sebagai seorang ayah. Sang jenderal memiliki tiga orang putra dan seorang putri, tapi 300 atau 400 orang mati tidak adalah anak-anak Mesir juga yang tak layak mati. Fakta bahwa mereka anggota Ikhwan, sama sekali bukan”teroris”.


“Kami diberitahu bahwa kami adalah minoritas sekarang, jadi kami tidak layak untuk hidup,” kata dokter lain. Siapapun tidak suka propaganda tapi detik-detik ini sangat dramatis, begitu banyak staf medis tersandung mayat dan kafan mereka. Mereka dibawa keluar ruangan dengan tandu di bawah kilatan kamera, dengan beberapa teriakan takbir membahana.


Di belakang rumah sakit, banyak orang yang terluka, beberapa dari mereka mengerang kesakitan. Tapi orang mati tetap selalu menarik perhatian siapapun. Satu orang paramedis kesulitan menutup mata satu orang yang terbujur kaku dan harus meminta dokter untuk membantunya. Dalam kematian, tampaknya, Anda harus selalu tampak tertidur. Dan, klise sepertinya, tapi kematian itulah sekarang yang terjadi di negara Mesir. [sa/islampos/independent]




Komentarku ( Mahrus ali): 

Mati di jalan Allah , itulah yang dikehendaki oleh Allah. Bukan mati di jalan setan dan yang terahir ini adalah matinya kebanyakan orang yang  hidup dan matinya hanya untuk memuaskan hawa nafsunya, bukan mencari rida Allah, tapi setia kepada setan manusia untuk nentang kepada Allah. Dia  rela ajaran Allah di injak – injak untuk menjunjung ajaran kekufuran, kesyirikan dan kedurhakaan. Mereka yang sahid adalah manusia yang beruntung dan rugilah orang – orang yang menembaki orang – orang yang berjuang di jalan Allah. Ingatlah ayat ini:
وَلَا تَحْسَبَنَّ الَّذِينَ قُتِلُوا فِي سَبِيلِ اللَّهِ أَمْوَاتًا بَلْ أَحْيَاءٌ عِنْدَ رَبِّهِمْ يُرْزَقُونَ(169)
Janganlah kamu mengira bahwa orang-orang yang gugur di jalan Allah itu mati; bahkan mereka itu hidup di sisi Tuhannya dengan mendapat rezki. Ali imran.
Blog ke tiga
Peringatan:Mesin pencari diblog tidak berfungsi, pergilah ke google lalu tulislah:  mantan kiyai nu    lalu teks yang kamu cari
Mau nanya hubungi kami:
088803080803( Smartfreand ). 081935056529 (XL ) atau  08819386306   ( smartfreand )
Alamat rumah: Tambak sumur 36 RT 1 RW1
                           Waru Sidoarjo

 
Artikel Terkait

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Pesan yang baik, jangan emosional.Bila ingin mengkeritisi, pakailah dalil yang sahih.Dan identitasnya jelas. Komentar emosional, tidak ditayangkan